kapaltanker_asuransikapal3

Tarif Asuransi Kapal Tanker Minyak Timur Tengah Melonjak 10 Kali Lipat

Hati-hati. Tarif asuransi untuk kapal tanker yang melewati Selat Hormuz telah meroket 10 kali lipat dalam dua bulan sejak serangan pertama terhadap tanker di lepas pantai UEA. Demikian dikatakan seorang CEO perusahaan pelayaran kepada CNBC yang dikutip rt.com.

Berita itu bisa mengantisipasi atas harga minyak yang lebih tinggi, bukan karena faktor fundamental semata, tetapi karena tingkat asuransi.

Kejadiannya dimulai pada akhir Mei, ketika media Timur Tengah melaporkan serangan terhadap empat kapal tanker di lepas pantai pelabuhan Fujairah, di Teluk Persia dan dekat Selat Hormuz. Kemudian, sekitar dua minggu kemudian, serangan lain dilaporkan, kali ini di Teluk Oman, tepat di luar Selat Hormuz. Akhirnya, Iran menembak jatuh sebuah drone AS yang sedang terbang di atas wilayahnya.

Setelah AS menyalahkan kedua serangan kapal tanker terhadap Iran, insiden drone dinilai oleh banyak orang sebagai pukulan terakhir sebelum konfrontasi militer terbuka. Hal ini belum terwujud, tetapi harga minyak telah melonjak setelah kedua serangan dan penembakan drone terjadi, serta laporan tentang perusahaan asuransi menaikkan premi kapal tanker mereka yang melintasi Selat Hormuz dengan berlipat ganda.

Selat Hormuz adalah titik sempit minyak terbesar di dunia; aliran minyak harian melalui saluran menyumbang sekitar 30% dari semua minyak mentah yang diperdagangkan di laut serta cairan lainnya. Meskipun berada di Timur Tengah, namun selat ini tidak pernah sepenuhnya aman, setelah kapal tanker itu menyerang, kekhawatiran terkait kapal yang melintasinya telah meningkat secara substansial.

“Kami memiliki orang-orang dari setiap bangsa dan kapal dari setiap bendera yang transit di jalur laut yang sangat penting itu,” ujar ketua Asosiasi Internasional Pemilik Tanker, Paolo d’Amico, kepada New York Times (NYT) setelah serangan kedua. “Jika perairan menjadi tidak aman, pasokan ke seluruh dunia bagian Barat bisa berisiko,” lanjutnya.

“Sebagai perusahaan pelayaran dan bagian dari industri pelayaran global, kami menanggapi ancaman terhadap awak dan kapal kami dengan sangat serius,” kata Anthony Gurnee, CEO Ardmore Shipping, kepada CNBC minggu ini. “Saat ini, itu adalah bisnis biasa, (tetapi) asuransi untuk transit di Selat Hormuz sebenarnya telah meningkat 10 kali lipat dalam dua bulan terakhir sebagai konsekuensi dari serangan,” sambungnya.

Efek dari peristiwa ini terhadap harga minyak lebih menonjol daripada keputusan OPEC+ yang sebagian besar diperkirakan akan memperpanjang pemotongan produksi minyak sebesar 1,2 juta barel per hari hingga kuartal pertama 2020.

sumber: wartaekonomi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>